JAJANG SUPRIATNA
  Biology /Biologi
 
Google
 
Web http://www.freewebs.com/gosukses


Monera
Sumber : www.e-dukasi.net
 


1. Apakah Monera?

Istilah monera berasal dari bahasa Yunani, kata moneres berarti tunggal. Monera merupakan organisme yang memiliki struktur tubuh sangat sederhana, terdiri atas sel tunggal yang bersifat prokariotik artinya memiliki inti sel tetapi tidak memiliki membran (selaput) inti sel. Monera merupakan suatu kerajaan yang disebut dengan Kingdom Monera. Cara reproduksi monera dapat berlangsung secara aseksual dan seksual. Reproduksi aseksual dilakukan dengan cara pembelahan biner (binery fision), fragmentasi atau spora. Reproduksi secara seksual adalah dengan cara konjugasi, transduksi maupun transformasi.

Kingdom Monera beranggotakan mikroorganisme prokariotik yang terdiri atas
bakteri dan ganggang hijau biru (Cyano bacteria atau Cyanophyta).

Bakteri merupakan mikroorganisme prokariotik, istilah bakteri berasal dari bahasa
Yunani dari kata bakterion yang berarti tongkat atau batang, bersel satu dan umumnya tidak berklorofil. Bakteri dikelompokkan dalam Archaebakteria dan dapat ditemukan pada tempat-tempat yang ekstrim seperti dasar laut, danau berkadar garam tinggi atau sumber air panas. Contohnya bakteri Methanogen.

Bakteri memiliki kemampuan reproduksi yang cepat, hal ini dapat dimanfaatkan oleh industri untuk memanfaatkan jasa mikroorganisme contohnya fermentasi, pembuatan biogas dan pemanfaatan bakteri dalam pembuatan nata de coco.

2. Ciri-ciri Monera

Seperti telah kita bahas di atas bahwa Kingdom Monera merupakan mikroorganisme yang memiliki inti sel, tapi tidak bermembran yang dikenal dengan prokariotik. Jadi semua bakteri tidak memiliki membran inti sel. Disamping ciriciri lain sebagai berikut:

a. Ukuran dan Bentuk Bakteri
1.  Ukuran Bakteri
  Bakteri merupakan organisme mikroskopis rata-rata berdiameter 1,25 mikrometer (µm). (mikrometer = 1/1000000 meter). Bakteri yang terkecil adalah Dialister pneumosintes dengan panjang tubuh 0,15 – 0,30 ?m, sedangkan bakteri terbesar adalah Spirillum voluntans, panjang tubuh 13 – 15 µm.

Ukuran bakteri adalah mikroskopis artinya dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop. Bakteri aktif bergerak pada kondisi lembab. Pada keadaan kekurangan air, bakteri akan tidak aktif bahkan dapat menyebabkan kematian.
.
2.  Bentuk Bakteri
  Ada 3 macam bentuk bakteri sebagai berikut
  a. Bentuk batang (Basil)
    Bakteri bentuk batang dikenal sebagai basil (berasal dari kata bacillus
yang berarti batang). Bentuk ini dapat dibedakan:
    Basil tunggal, bakteri yang hanya berbentuk satu batang tunggal.
Contoh: Salmonella typhosa penyebab penyakit tipus, Escherichia
coli bakteri yang terdapat pada usus dan Lactobacillus.
    Diplobasil yaitu bakteri berbentuk basil yang bergandengan dua - dua.
    Streptobasil yaitu bakteri berbentuk basil yang bergandengan
memanjang berbetuk rantai, misal Bacillus anthracis penyebab
penyakit antraks, Streptpbacillus moniliformis, Azotobacter, bakteri
pengikat nitrogen.
     
.
  b. Bentuk bulat (Kokus)
Bakteri berbentuk bulat (bola) atau kokus dapat dibedakan:
    Monokokus yaitu bakteri berbentuk bola tunggal, misal Monococcus gonorhoe penyebab penyakit kencing nanah.
    Diplokokus yaitu bakteri berbentuk bola bergandengan dua-dua, misal Diplococcus pneumoniae penyebab penyakit pneumonia (radang, paru-paru).
    Sarcina yaitu bakteri berbentuk bola yang berkelompok empat - empat
membentuk kubus, misal Sarcina luten.
    Streptokokus yaitu bakteri berbentuk bola yang berkelompok memanjang berbentuk rantai, misal Streptococcus lactis, Streptococcus pyogenes penyebab sakit tenggorokan dan Streptococcus thermophilis untuk pembuatan yoghurt (susu asam).
    Stafilokokus yaitu bakteri berbentuk bola yang berkoloni sepert buah anggur, misal Stafilokokus aureus, penyebab penyakit radang paru-paru.
     
.
  c. Bentuk Spiral
Ada 3 macam bakteri bentuk spiral yaitu :
      Spiral, yaitu golongan bakteri yang bentuknya seperti spiral,
misalnya Spirillum.
      Vibrio atau bentuk koma yang dianggap sebagai bentuk spiral tak
sempurna misal Vibrio cholerae penyebab penyakit kolera.
      Spiroseta yaitu golongan bakteri berbentuk spiral yang dapat
bergerak misal: Spirochaeta palida, penyebab penyakit sifilis.
     
3. Bagian-bagian dari Struktur Bakteri

Cobalah Anda perhatikan gambar dibawah ini. Gambar ini adalah bagian-bagian dari struktur bakteri, yang akan kita pelajari secara terperinci.

Bagian-bagian dari struktur bakteri ini meliputi:

  1. Dinding sel Dinding sel ini tersusun atas mukopolisakarida dan peptidoglikan murein) yaitu susunan yang terdiri dari polimer besar dan terbuat dari N – asetil glukosamin dan asam N – asetil muramat yang saling berikatan silang dengan ikatan kovalen.
    .
  2. Kapsul
    merupakan selaput licin terdiri dari polisakarida terletak di luar dinding sel, bakteri yang patogen memiliki kapsul berfungsi mempertahankan diri dari antitoksin yang dihasilkan sel inang.
    .
  3. Flagel (cambuk getar)
    Berfungsi untuk bergerak, flagel melekat pada membran luar di dinding sel. Berdasarkan letak dan jumlah flagel yang dimiliki maka bakteri dibedakan menjadi:
    * Monotrik: yaitu bakteri yang memiliki sebuah flagel pada satu ujungnya.
    * Lopotrik: yaitu bakteri yang pada satu ujungnya memiliki lebih dari satu flagel.
    * Amfitrik: yaitu bakteri yang pada kedua ujungnya hanya terdapat satu buah flagel.
    * Peritrik: yaitu bakteri yang memiliki flagel pada seluruh permukaan tubuhnya.


    .
  4. Membran sel
    Tersusun atas lemak dan protein, bersifat semipermeable, berfungsi untuk
    mengatur keluar masuknya zat ke dalam sel.
    .
  5. Mesosom
    Terbentuk dari membran sel yang tidak membentuk lipatan. Organel ini
    berfungsi sebagai tempat pemisahan dua molekul DNA dan berperan juga
    dalam pembentukan dinding sel baru antara kedua sel anak tersebut.
    .
  6. Sitoplasma merupakan tempat berlangsungnya reaksi metabolik.
    .
  7. DNA untuk mengontrol sintesis protein dan pembawaan sifat.
    .
  8. Ribosom tersusun atas protein dan RNA, sebagai tempat sintesis protein.

Pada kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan, misal kekurangan nutrisi dan air, suhu yang sangat panas atau sangat dinging serta racun, maka sel bakteri akan membentuk endospora misal pada bakteri Clostridium dan Basilus.

 
4. Reproduksi (perkembangbiakan)
Bakteri berkembang biak dengan cara rekombinasi genetik dan membelah diri.
a. Rekombinasi genetik adalah pemindahan secara langsung bahan genetik
(DNA) di antara dua sel bakteri melalui proses berikut:
  1. Transformasi adalah perpindahan materi genetik berupa DNA dari sel
bakteri yang satu ke sel bakteri yang lain.
 
  2. Transduksi adalah pemindahan materi genetik bakteri ke bakteri lain
dengan perantaraan virus.
 
  3. Konjungasi adalah bergabungnya dua bakteri (+ dan –) dengan
membentuk jembatan untuk pemindahan materi genetik.
 
b. Pembelahan diri secara biner (langsung)
Pada pembelahan ini, sifat sel anak yang dihasilkan sama dengan sifat sel
induknya.
 
5. Jenis-Jenis Bakteri

Telah Anda pelajari mengenai struktur bakteri, sekarang Anda pelajari tentang jenis - jenis bakteri. Setelah selesai mempelajarinya diharapkan Anda dapat menyebutkan
kembali jenis-jenis bakteri. Ada beberapa macamkah jenis bakteri itu?

Berdasarkan cara memperoleh makanannya, bakteri dapat digolongkan menjadi dua golongan yaitu bakteri heterotrof dan bakteri autotrof.

  1. Bakteri Heterotrof
    Bakteri ini hidup dengan memperoleh makanan berupa zat organik dari lingkungannya karena tidak dapat menyusun sendiri zat organik yang dibutuhkannya. Zat organik diperoleh dari sisa-sisa organisme lain.

    Bakteri yang mendapatkan zat organik dari sampah, kotoran, bangkai dan juga sisa makanan, kita sebut sebagai bakteri saprofit. Bakteri ini menguraikan zat organik dalam makanan menjadi zat organik, yaitu CO2, H2O, energi dan mineral. Di dalam lingkungan bekteri pembusuk ini berfungsi sebagai pengurai dan penyedia nutrisi bagi tumbuhan.

    Jika Anda memperhatikan lingkungan tempat pembuangan sampah, sering
    terlihat adanya makanan yang membusuk. Itu disebabkan oleh bakteri
    pembusuk. Sedangkan dalam usus manusia terdapat juga bakteri yang hidup
    seara saprofit (menguraikan serat-serat pada makanan) dan menguntungkan
    adalah bakteri Escherichia coli. Apakah yang akan terjadi pada pencernaan
    kita seandainya bakteri ini tidak ada? Tentu saja kita akan sulit untuk
    membuang air besar. Perhatikan gambar Eschericia coli berikut ini!

    Keterangan:
    1. Selaput lendir
    2. Dinding sel
    3. Ribosom
    4. Daerah inti
    5. Flagellum
    6. Sitoplasma

    Selain bakteri heterotrof yang saprofit, ada juga yang bersifat parasit
    (merugikan) baik pada manusia, hewan maupun tumbuhan. Bakteri ini
    menyebabkan sakit (patogen).
    Beberapa contoh bakteri yang patogen di antaranya:



    .
  2. Bakteri Autrotrof
    Bakteri Autotrof adalah bakteri yang dapat menyusun zat makanan sendiri dari zat anorganik yang ada. Dari sumber energi yang digunakannya, bakteri autotrof (auto = sendiri, trophein = makanan) dibedakan menjadi dua golongan, yaitu: bakteri fotoautotrof dan bakteri kemoautotrof.
    .
    1. Bakteri fotoautrotof
      Bakteri fotoautrotof yaitu bakteri yang memanfaatkan cahaya sebagai energi untuk mengubah zat anorganik menjadi zat organik melalui proses fotosintesis. Contoh bakteri ini adalah: bakteri hijau, bakteri ungu.
      .
    2. Bakteri kemoautrotof
      Bakteri kemoautrotof adalah bakteri yang menggunakan energi kimia yang
      diperolehnya pada saat terjadi perombakan zat kimia dari molekul yang
      kompleks menjadi molekul yang sederhana dengan melepaskan hidrogen.
      Contoh bakteri ini adalah: Nitrosomonas. Nitrosomonas dapat memecah
      NH3 menjadi NH2, air dan energi

Energi yang diperoleh digunakan untuk menyusun zat organik. Contoh lain adalah Nitrosococcus dan Nitrobacter. Di samping itu pada tumbuhan kacang-kacangan antara lain kacang tanah, pada akar tanaman tersebut kita temukan bintil-bintil. Pada bintil-bintil akar tanaman tersebut merupakan tempat bakteri Rhizobium berada. Bakteri yang hidup pada bintilbintil akar tanaman kacang-kacangan ini hidup bersimbiosis, dan bintil akar tumbuh karena rangsangan dari zat tumbuh yang dihasilkan oleh bakteri
tersebut dan juga dapat menyuburkan tanah.

Selain itu ada pula beberapa jenis bakteri yang mampu memfiksasi N2 (nitrogen bebas dari udara) di atmosfer ke dalam tanah, yang kemudian N2 ini akan dimanfaatkan oleh tumbuhan dalam pembentukan protein. Bakteri tersebut antara lain, Azotobacter vinelandi, Clostriddium pasteurianum dan Rhodospirillium rubrum.

Di samping terdapat bakteri yang dikelompokan berdasarkan cara mendapatkan makanan, ada juga penggolongan bakteri berdasarkan sumber oksigen yang diperlukan dalam proses respirasi. Bakteri itu dikelompokan sebagai berikut:

  1. Bakteri aerob, yaitu bakteri yang menggunakan oksigen bebas dalam
    proses respirasinya. Misal: Nitrosococcus, Nitrosomonas dan Nitrobacter.
  2. Bakteri anaerob, yaitu bakteri yang tidak menggunakan oksigen bebas
    dalam proses respirasinya. Misal: Streptococcus lactis

Sedangkan berdasarkan kebutuhan terhadap oksigen, bakteri dikelompokkan
lagi menjadi:

  1. Bakteri aerob obligat: yaitu bakteri yang hanya dapat hidup dalam suasana
    mengandung oksigen. Misal: Nitrobacter dan Hydrogenomonas.
  2. Bakteri anaerob obligat: yaitu bakteri yang hanya dapat hidup dalam suasana tanpa oksigen. Misal: Clostridium tetani.
  3. Bakteri anaerob fakulatif: yaitu bakteri yang dapat hidup dengan atau tanpa
    oksigen. Misal: Escherichia coli, Salmonella thypose dan Shigella.
6. Manfaat Bakteri

Kalau di depan Anda telah mempelajari sifat dan bentuk bakteri. Berikut ini kita akan melihat manfaat atau peranan bakteri dalam kehidupan. Diharapkan pada akhir kegiatan ini Anda dapat menjelaskan manfaat bakteri pada manusia. Bakteri dapat merugikan manusia dan makhluk hidup lainnya karena dapat bersifat parasit dan patogen. Akan tetapi beberapa bakteri dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan zat penting atau melakukan proses industri. Adapun pemanfaatannya adalah sebagai berikut:

  1. Lactobacillus casei digunakan dalam pembuatan keju dan minuman nata de coco dari air kelapa.
  2. Streptococcus lactis dan S. Cremoris digunakan dalam pembuatan keju dan
    mentega
  3. Lactobacillus citrovorum digunakan untuk memberi aroma pada mentega dan
    keju.
  4. Bacilluus brevis menghasilkan antibiotik tirotrisin, Bacillus subtilis menghasilkan antibiotik basitrasin, Bacilus polymixa menghasilkan polimixin.
  5. Nitrosomonas, Nitrosococcus, Nitrobacter dan Acetobacter chroocum berperan dalam proses penambahan kesuburan tanah (membentuk humus).
  6. Acetobacter penting dalam pembuatan asam gula dan nata de coco.
  7. Beberapa asam lemak penting dapat dihasilkan oleh bakteri misal:

  8. Bidang Kesehatan
    Dalam usaha untuk pemusnahan bakteri dapat ditempuh dengan cara
    melakukan sterilisasi, suci hama, pemakaian densifektan (terutama alat-alat
    kedokteran)

Untuk memerangi bakteri yang bersifat patogen dapat ditempuh dengan langkah - langkah pencegahan (preventif) dan pengobatan (kuratif)

a. Pencegahan (profilaksis = preventif)
Tindakan pencegahan dapat dilakukan dengan cara:
  Menjaga lingkungan bersih (keseharan lingkungan).
  Imunitas (memberi kekebalan tubuh dengan memberikan vaksin/bibit
penyakit yang telah dilumpuhkan).
.
  Contoh beberapa vaksin antara lain:
  Vaksin BCG (Bacillus Calmet Guirine) berfungsi untuk mencegah penyakit
TBC.
  Vaksin DPTP (Diphteri, Pertusis, Tetanus, Profilaksis) berfungsi untuk
mencegah difteri, batuk rejan dan tetanus.
  Vaksin TCD (Typhus, Cholera, Dysentri) untuk mencegah penyakit tipus,
kolera dan disentri.
.
b. Pencegahan (tindakan kuratif)
Bila bakteri sudah masuk ke dalam tubuh manusia dan menimbulkan infeksi, maka dilakukan pengobatan dengan jalan membunuh/mencegah perkembangbiakan bakteri, yaitu dengan menggunakan antibiotika, misalnya penisilin, baktrim (kedua jenis ini bersifat mematikan bakteri).

Cobalah Anda cari lagi cara-cara lain yang dapat bersifat mengobati dan menyembuhkan penyakit yang disebabkan oleh bakteri.

Setelah Anda pelajari manfaat bakteri bagi kehidupan manusia sekarang
cobalah ulangi lagi, agar Anda lebih memahaminya. Jika telah selesai
mengulanginya, Anda dapat mengetahui kemampuan Anda dengan cara
menjawab pertanyaan di bawah ini.
  1. Sebutkan 5 bakteri yang menguntungkan bagi manusia! Jelaskan
keuntungan yang dihasilkan!
  2. Sebutkan lima bakteri yang merugikan serta bagaimana cara
penanggulangannya. Jelaskan.
  3. Sebutkan dua (2) cara pencegahan terhadap penyakit oleh bakteri!
  4. Apakah perbedaan vaksin dan serum. Jelaskan!
.
Apabila mendapatkan kesulitan dalam menjawab pertanyaan di atas, cobalah baca
kembali pelajaran di atas dan cocokkanlah jawaban Anda dengan bahan bacaannya.
7. Biakan Murni dan Sterilisasi
  1. Biakan murni
    Biakan murni bakteri adalah biakan yang terdiri atas satu spesies bakteri yang
    ditumbuhkan dalam medium buatan. Medium buatan tersebut berfungsi sebagai
    medium pertumbuhan. Pada medium ini bakteri dapat tumbuh dan berkembangbiak. Bahan dasar yang digunakan untuk medium pertumbuhan ini
    adalah agar-agar. Untuk bakteri heterotrof, medium dilengkapi dengan air, molekul makanan (misal gula) sumber nitrogen dan mineral. Untuk hasil yang lebih baik agar bakteri tumbuh, alat dan bahan yang digunakan disterilkan terlebih dahulu.
    .
  2. Sterilisasi
    Sterilisasi berarti proses pemusnahan bakteri dengan cara membunuh
    mikroorganisme. Dalam kegiatan penelitian mikroba, digunakan alat dan
    medium yang steril, maka sterilisasi ini adalah usaha untuk membebaskan
    alat atau bahan-bahan dari segala macam kehidupan atau kontaminasi oleh
    mikroba. Sterilisasi ini dapat dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut:
    .
    1. Pemanasan, meliputi:
      1. Sterilisasi dengan pemijaran (pembakaran alat-alat di atas lampu spiritus sampai pijar).
      2. Sterilisasi dengan udara panas (kering). Temperatur yang digunakan 1700C – 1800C selama 2 jam.
      3. Sterilisasi dengan uap air panas. Digunakan untuk cairan dengan suhu
        1000C.
      4. Sterilisasi dengan uap panas bertekanan, menggunakan otoklaf
        dengan suhu 1210C selama 12 – 30 menit.
        .
    2. Penyaringan
      Dilakukan terhadap bahan cair yang sangat peka terhadap pemanasan
      (misal: serum darah, toksin, larutan garam fisiologis) dan tidak dapat
      disterilkan dengan pemanasan tinggi.
      Untuk itu digunakan filter bakteri, misalnya Berkeled filter, Chamberland filter.
      .
    3. Sterilisasi bahan makanan
      Sterilisasi bahan makanan dapat dilakukan dengan cara memasukkan
      ke dalam uap air panas selama 1 jam dengan suhu 100OC diulang selama
      tiga kali.

      Cara lain adalah dapat disterilkan dengan menggunakan autoklaf. Di
      samping sterilisasi bahan makanan perlu juga Anda mengetahui tentang
      cara-cara pengawetan makanan. Makanan dapat juga diawetkan, tanpa
      sterilisasi.

      Pengawetan makanan bertujuan agar bakteri yan masuk ke dalam
      makanan tidak dapat tumbuh. Caranya antara lain:
      • Pengasinan, contoh ikan asin.
      • Pemberian gula, contoh dodol.
      • Pengasaman, contoh acar.
      • Pengeringan, contoh kerupuk.
      • Pendinginan, contoh pada daging, ikan, buah (dalam lemari es).
      • Pengawetan dengan bahan kimia misal penambahan asam benzoat
        dengan takaran yang sesuai.

      Makanan yang diberikan zat pengawet (misal pengawet formalin atau
      boraks) sangat berbahaya bagi kesehatan. Hal ini antara lain dapat
      menyebabkan kerusakan sel hati atau kanker.
      Demikianlah tentang sterilisasi dan biakan murni telah Anda pelajari. Untuk
      mengetahui pemahaman Anda, cobalah jawab pertanyaan berikut!

      1. a. Apakah sterilisasi itu? Jelaskan!
        b. Mengapa dilakukan sterilisasi pada alat dan bahan dalam biakan
        murni? Jelaskan!
      2. Sebutkan 3 cara sterilisasi alat dan bahan yang dapat dilakukan!

Anda telah selesai mempelajari materi tentang bakteri, untuk mengetahui pemahaman Anda terhadap materi tersebut, kerjakan uji kompetensi berikut ini.

Jodohkanlah pernyataan berikut dengan istilah atau pernyataan yang sesuai yang terdapat di kotak sebelahnya

7. Sebutkan bentuk-bentuk bakteri!
8. Ada 2 cara reproduksi. Jelaskan!
9. Apakah Endospora itu? Mengapa sel bakteri membentuk endospora?
10. Sebutkan 4 cara mengawetkan makanan!

Jawaban:
  1. e
  2. f
  3. a
  4. d
  5. b
  6. c
  7. Bentuk-bentuk bakteri:
    1. Bentuk basil (batang) terdiri:
      * monobasil
      * diplobasil
      * streptobasil
    2. Bentuk bulat:
      * monococcus
      * diplococcus
      * streptococcus
      * staphylococcus
    3. Bentuk spiral:
      * Spiral
      * komma
  8. Ada dua cara perkembangbiakan:
    1. Aseksual => pembelahan biner/langsung
    2. Seksual => rekombian genetik:
      * Transduksi
      * Transformasi
      * Kanyugasi
  9. Endospora adalah bentuk bakteri untuk mengatasi bila kondisi lingkungan tidak
    menguntungkan bagi bakteri tersebut, misal cuaca dingin, kekurangan nutrisi
    dan air agar dapat mempertahankan kehidupannya (dengan cara dorman).
  10. Cara pengawetan makanan:
    * Pengasinan
    * Pemanasan
    * Pemanisan
    * Pengasaman
 
  There have been 43297 visitors (85084 hits) on this page! Copyright by Jajang Supriatna@2007  
 
=> Do you also want a homepage for free? Then click here! <=
www.endonesian.co.cc